Connect with us

NEWS

Sidang Pembubaran HTI, Saksi Gagal Buktikan Obyek Sengketa

Redaksi Jarrakpos

Published

on

JAKARTA, JARRAK POS – Sidang Gugatan Surat Keputusan Menteri Hukum dan HAM tentang pembubaran Organisasi Hizbut Tahrir (HTI) Indonesia, kembali digelar di Pengadilan Tata Usaha Negara Jakarta, Kamis (15/2/2018). Tim Kuasa Hukum Kemenkumham sebagai tergugat mendengarkan keterangan saksi ahli hukum administrasi (HAN) yang dihadirkan oleh eks HTI sebagai penggugat.

Hadir dari Tim Kuasa Hukum Kemenkumham Hafzan Taher, I Wayan Sudirta, dan Teguh Samudera. Disampaikan Wayan, dalam sidang kali ini, pihak penggugat mendasari gugatannya dari aspek hak asasi.

Menurutnya, hak asasi itu bisa dibatasi. Hal itu juga sesuai dengan UU no 16 tahun 2017. Artinya, UU no 16 tersebut diakui keberlakuannya. Surat Keputusan (SK) pembubaran HTI juga sudah memenuhi tiga unsur yakni, ada pejabat yang berwenang, sesuai aturan hukum, dan substansinya tidak bermasalah.

Dia melanjutkan, ada asumsi-asumsi dari saksi ahli yang di luar konteks, tidak akademis dan tidak praktis. Bahwa dikatakan SK Kemenkumham itu berlaku surut, Wayan menegaskan itu tidak benar.

Advertisement

Dia kemudian mempertanyakan soal pengujian yang bersifat ex tunc. Zainal Arifin selaku saksi ahli, kata Wayan, akhirnya mengakui bahwa ex tunc itu SK Kemenkumham yang didasarkan pada fakta yang sudah ada dan sedang ada.

“Memang begitu dan itulah yang diuji dalam praktek dan dia mengakui. Tapi saksi ahli tidak bisa menjawab apa bedanya ex tunc dan ex nunc. Padahal, dia ahli administrasi,” ucapnya.

Karena, sambung Wayan, ex nunc itu putusan yang didasarkan pada kejadian setelah SK keluar dan tidak mungkin dijadikan obyek sengketa. Maka sudah benar, kalau SK kemenkumham itu didasarkan pada fakta yang sudah ada dan fakta sebelumnya. “Itulah pengujian yang bersifat ex tunc,” jelas Wayan.

Sidang kali ini juga bersifat ex tunc sebab menguji berdasarkan SK di mana SK-nya didasarkan pada yang sudah ada dan pada waktu itu sedang berlangsung. Lebih menarik lagi, kata Wayan pasal 55 ayat 1.

Advertisement

Dia menilai, barangkali saksi ahli yang dihadirkan eks HTI ini lalai atau tidak mengerti kalau ada pasal 55 ayat 2. Pasal tersebut memungkinkan penjelasan terperinci bisa dijelaskan lebih lanjut di luar SK.

Ada dua kekuatan dari SK Kemenkumham ini. Pertama di bagian mengingat dan menimbang, berdasarkan pemahaman para ahli, kata Wayan, SK tersebut sudah memenuhi unsur-unsur logis, yuridis, dan filosofisnya.

Alasan yang menurut Wayan tidak bisa dibantah oleh saksi ahli adalah kalau pengesahan SK Kemekumham ini tidak berisi unsur-unsur tersebut, berarti kata dia, argumen saksi ahli sendiri yang mewajibkan adanya unsur-unsur tersebut.

Argumentasi saksi ahli semakin rapuh ketika Wayan melempar pertanyaan bagaimana soal ayat 2 yang berisi penjelasan lengkap. Pernyataan Menkopolhukam di televisi menurutnya juga sudah termasuk penjelasan rinci.

Advertisement

“Yang ahli dan tahu persis ilmu perundang-undangan itu Kemenkumham. Nanti dalam penjelasan berikutnya, Menkumham akan jelaskan secara rinci,” ujar Wayan di hadapan sejumlah awak media.

Selain Wayan, Teguh Samudera juga membenarkan bahwa dalil-dalil yang digunakan Kemenkumham dalam perkara pembubaran HTI ini sudah benar. Sebab saksi ahli mengakui bahwa tergugat (Kemenkumham) mempunyai kewenangan dan mencabut badan hukum yang telah diberikan kepada HTI.

Dilihat dari sisi administrasi negara, kata Teguh, kontennya juga merupakan wewenang dari Kemenkumham. Kemudian Teguh menanyakan kepada saksi, apakah ada dasar hukum yang digunakan Kemenkumham untuk mencabut status badan hukum HTI bertentangan dengan undang-undang administrasi negara? Saksi tidak bisa menjawab karena kata Teguh, memang tidak ada.

Fakta lainnya saksi ahli juga mengatakan bahwa asas kebebasan dan perlindungan hak asasi manusia itu ada batasannya, yakni pasal 28 J. Sehingga, sambung Teguh, ketentuan perundang-undangan yang membatasi kebebasan dan hak asasi seseorang itu sah-sah saja.

Advertisement

“Dari fakta tersebut, sengketa masalah tone-nya sudah jelas. Penggugat tidak bisa membuktikan keabsahan obyek dari sengketa ini,” tutupnya.

Sidang kali dipimpin oleh hakim ketua Tri Cahya Indra Permana dan dua hakim anggota. Nampak pula Yusril Ihza Mahendra, kuasa hukum dari pihak penggugat. Sidang lanjutan akan diagendakan pekan depan. eja/ama

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Warning: Undefined variable $user_ID in /home/jarrakpos/public_html/wp-content/themes/zox-news/comments.php on line 49

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply